Mengajak Anak Berfikir 2013


“Saif dan Naurah sudah dapat keputusan peperiksaan?” saya bertanya.

“Ada yang sudah, ada yang belum” jawab Saif.

“Naurah dapat 90 markah untuk Bahasa Arab” jawab Naurah pula.

“Yop dapat 91!” Saif menyampuk dari belakang.

Naurah menoleh dan memberi muka sengetnya kepada Saif.

“Alhamdulillah” saya bertahmid sambil membelok stering kereta masuk ke lebuhraya untuk menghantar mereka ke sekolah.

 

PELUANG YANG ADA

Saya sudah menempuh empat hari yang sangat penuh.

Malah kelmarin saya tidur selewat jam 4 pagi dan kemudian segera memandu ke UIAM untuk program bersama kakitangannya. Berceramah selama 6 jam sehingga jam 5 petang, kemudian satu lagi sesi ceramah dua jam hingga pukul 10:30 malam, saya hanya tiba di rumah pada jam 12:45 tengah malam, selepas setengah jam tertidur di stesyen minyak. Keletihan.

Pagi ini badan terasa sungguh letih.

Pembantu saya menawarkan bantuan untuk menghantarkan anak-anak saya ke sekolah. Namun saya menolak. Saya perlu gagahkan diri untuk menghantar mereka ke sekolah kerana mahu mengambil peluang berbual selama setengah jam, sebelum sebentar lagi saya terbang ke Labuan, berprogram sehingga Khamis.

Teruskan membaca kiriman ini

Dirimu Itu Sendiri Adalah Sistemnya


“Saranan ustaz itu, bukan semua orang boleh terima” kata seorang sahabat saya.

“Maksud anta, Metod Khalifah?” saya meminta kepastian.

“Sama ada ia dipanggil Metod Khalifah atau tidak, ramai kawan ana kata cara itu memanjakan budak-budak.  Walhal kita ini, jangan sampai dianggap kawan oleh murid-murid. Nanti mereka tidak hormat!” katanya lagi.

Saya hanya mampu tersenyum.

Sememangnya pendekatan mendidik itu banyak mazhabnya.

Kita tidak berkuasa untuk memaksa.

Namun apa yang saya belajar, saya belajar daripada Sunnah Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam dan Sunnah Allah. Sunnatullah, iaitu aturan Allah tentang tingkah laku manusia. Kalau selesa, namakan ia sebagai Psikologi. Jika enggan, fahamkan sahaja ia sebagai Sunnatullah.

“Kalau pendekatan itu bagus, mengapa ramai yang tidak mahu menggunakannya?” tanya sahabat saya itu lagi.

“Sudahkah mereka mengambil tahu? Atau sekadar menganggap tahu dengan andaian dari jauh semata? Konklusi bahawa pendekatan ini memanjakan anak-anak tidak tepat. Saya sendiri ada ketikanya merotan. Tidak pula dimanja-manjakan sebarangan” saya sendiri tidak pasti.

“Entahlah!” ujar beliau.

MEMENATKAN

POSITIVE REINFORCEMENT yang diaplikasikan kepada anak-anak memang banyak cabarannya. Usaha memberi ganjaran atas kebaikan yang anak-anak berjaya lakukan, memang susah.  Masakan tidak, jika kita setuju dengan kaedah ini, ia bermakna kita perlu membuat banyak perubahan ke atas diri kita sendiri. Seperti yang pernah saya baca di http://www.kidsmakingchange.com:

  1. Kita perlu membeli buku berkaitan dengan POSITIVE REINFORCEMENT untuk kanak-kanak ini (RM, RM dan RM lagi)
  2. Mencari masa untuk membaca, mengkaji dan memahami isi kandungan buku tersebut (Masa, masa dan masa)
  3. Pergi ke kedai untuk mendapatkan peralatan yang diperlukan (RM, masa, RM, masa, RM dan masa lagi)
  4. Membuat carta rekod amalan untuk anak-anak (RM dan masa lagi)
  5. Menerangkan tentang peraturan, penjelasan, rasional dengan anak-anak (Masa lagi)
  6. Melaksanakannya dan berharap agar kita melakukan sesuatu yang betul untuk mereka (Masa, masa dan masa)
  7. Memantau perkembangan anak-anak (Masa, RM, masa, RM, masa, RM dan masa lagi)

Semuanya itu memerlukan wang dan masa. Di samping komitmen yang menuntut sabar.

Atau dalam erti kata yang lain, sistem  POSITIVE REINFORCEMENT itu sebenarnya adalah diri kita sendiri. Mengoptimumkan peranan diri dalam mendidik. Membabitkan diri secara aktif dalam proses membentuk anak-anak.

Tiada jalan pintas.

Kita mesti kuat untuk memenangi mereka.

Sebelum kita nantinya kalah dan ketika itu menunding jari mencari salah.

Malang sekali apabila keazaman untuk mendidik anak-anak itu hanya hangat-hangat tahi ayam. Apabila kita sendiri melanggar peraturan mengganjari anak atas perbuatan baik mereka, dan menetapkan bentuk teguran atau hukuman atas kesalahan yang dilakukan, sistem itu kehilangan nilai dan kita kembali ke kotak asal kita bermula.

Back to square one!

Anak buat baik, tidak diberi galakan apatah lagi ganjaran.

Anak buat salah, dimarah dan ditegur untuk diri sendiri beroleh kepuasan.

Akhirnya, anak kembali belajar pelajaran salah yang popular itu; bahawa jika berbuat baik tidak beroleh apa-apa, jika berbuat nakal barulah ibu bapa muncul dan memberikan ganjaran (biar pun ganjaran itu berbentung tengking, cubit dan kemarahan). Salah tempat memberi PERHATIAN.

“Tak bosankah kalau setiap perbuatan baik anak kita kena beri perakuan?” tanya sahabat saya itu.

“Bosan juga. Tapi apabila mengenangkan betapa ‘Allah tidak pernah bosan’ memberi pelbagai ganjaran kepada kita yang kurang memberi ini, insaflah semula!” saya mengusik.

“Hmm… macam-macamlah!” simpul beliau.

Kami sama-sama bangun dan sepi menuju ke kereta.

Benarlah kata Sayyid Qutb, “tarbiyyah itu adalah seni membentuk manusia.”

Permudahkanlah ya Allah.

ABU SAIF @ http://www.saifulislam.com
68000 AMPANG

Menyelesaikan Pergaduhan Anak-anak


Nak gaduh?

“Yop, kenapa Yop bergaduh dengan kawan-kawan tadi tu?” saya menepuk bahu Saiful Islam.

Beliau memuncung.

Enggan berkata-kata.

“Yop, kenapa gaduh?” Imad menyampuk, meniru soalan saya kepada abangnya.

“Ha ah, kenapa Yop gaduh tadi?” Naurah pun membabitkan diri sama.

Menambah tekanan ke atas abang mereka yang masih ‘berasap kepala’.

“Janganlah tanya Yop macam tu. Pening kepala dia. Biar abi sahaja yang tanya” saya mengarahkan Imad dan Naurah duduk kembali di kerusi belakang serta memasang kembali tali pinggang keselamatan.

“Tadi tu Yop main ke gaduh?” saya menukar bentuk soalan untuk menyegarkan pertanyaan ulangan.

“Gaduh!” jawab Saiful Islam.

Ringkas.

“Kenapa gaduh?” saya bertanya lagi.

“Dia orang ejek Yop” anak saya mula membuka ruang bicara.

“Oh, macam tu. Kenapa mereka ejek Yop? Eh silap, mereka ejek Yop apa?” saya menyambung soalan, sambil membatalkan soalan yang tidak disukai oleh anak-anak iaitu KENAPA.

“Dia orang cakap Yop Saiful Apek!” jawab Yop.

“Hahaha! Oppss…” saya memekup mulut kerana tergelak dengan tidak sengaja.

“Abi ni…!!!” Saiful Islam bengang dengan saya.

“Sorry Yop. Abi tak sengaja. Oh, sebab itulah Yop marahkan mereka. Mereka panggil Yop Saiful Apek rupanya” sebagai bapa, saya harus membina kepercayaan anak-anak bahawa kita mengiktiraf masalah mereka dan memahaminya.

HANTU TELEVISYEN

Teruskan membaca kiriman ini

Merawat Budaya Kuning Anak-anak


IMG_0231

“Kita ambil yang inilah. Biar sama dengan warna baju Abi” kata Ummu Saif kepada anak sulung kami.

“Ok!” jawabnya ringkas. Setuju tetapi  dengan air muka yang tidak setuju.

Berbaju raya sewarna sedondon ini bukanlah kemestian bagi kami. Hanya sesekali. Fadhilatnya, memudahkan pengenalan diri tatkala anak-anak saudara sejumlah 36 orang itu mencabut baju seragam raya. Mudah untuk dikenal baju siapa, berpandukan warna.

“Yop sebenarnya nak baju warna apa?” saya tidak berpuas hati dengan reaksi anak yang tidak suka dengan baju yang bakal dipakai.

Seboleh-bolehnya saya tidak mahu membazir membeli pakaian yang nak dipakaikan kepada si anak, tetapi mengikut selera ibu bapa. Sedangkan harganya sama sahaja. Kenapa mahu dipaksa anak-anak memakai baju mengikut pilihan kita yang dibenci anak-anak?

Nanti kalau sikap seperti ini dibiarkan, silap-silap siapa suami dan isteri si anak pun mahu kita tentukan bila sampai masanya nanti.

“Yop nak baju warna kuning” jawab si anak.

“Hmm… kuning tak ada saiz. Nantilah kalau jumpa di tempat lain, kita tengok” saya membuat janji.

Tanpa bertangguh, kami sekeluarga segera pulang ke rumah selepas selesai membeli pakaian anak-anak. Suasana di pasaraya sangat sesak dan kami tidak mahu mendedahkan diri dan anak-anak kepada bahaya jangkitan H1N1 yang masih hangat.

RAHSIA WARNA KUNING

Teruskan membaca kiriman ini