Bagaimana ayah begitulah anaknya

Institusi kekeluargaan merupakan aset penting dalam pembinaan sebuah umat. Kita yakini bahawa Sebuah Baitul Muslim itu tidak akan lahir tanpa adanya Fardhul Muslim (Individu Muslim) yang muslim dalam pemikirannya, muslim dalam aqidahnya, muslim dalam segala tingkah laku serta perasaannya dan muslim dalam segala tindak-tanduknya. Namun pembentukan keluarga ini tidak akan sempurna tanpa peranan besar yang perlu dimainkan oleh para abi, waled, bapa dan ayah. Benarlah kata pujangga melayu, “Bapa borek, anak rintik”. Di sini kami kongsikan sebuah kisah salafussoleh yang menggambarkan perkara ini.

***************************************************************

“Siapa yang menjaminmu hidup samapai selepas waktu Zuhur?” Pertanyaan itu terlontar daripada daripada mulut seorang pemuda kepada Khalifah Umar bin Abdul Aziz, tokoh pemimpin bergelar khulafa’ ar-rasyidin ke-5. Ketika itu khalifah yang terkenal keadilannya itu sangat tersentak dengan perkataan si pemuda. Apatah lagi pada ketika itu, dia sedang merebahkan dirinya beristirehat selepas selesai mengebumikan khalifah sebelumnya, Sulaiman bin Malik.
Tetapi baru sahaja dia merebahkan badannya, seorang pemuda berusia 17 tahun dating menghampirinya dan mengatakan, “ Apa yang tuan lakukan wahai Amirul Mukminin?” Khalifah Umar bin Abdul Aziz menjawab,”Biarkan saya tidur sejenak. Saya sangat letih dan penat sehingga hampir tiada kekuatan yang tersisa.” Namun pemuda itu kelihatan tidak puas hati dengan jawapan tersebut. Dia bertanya lagi, “Apakah tuan akan tidur sebelum mengembalikan barang yang diambil secara paksa kepada pemiliknya, wahai Amirul Mukminn?” Khalifah Umar bin Abdul Aziz mengatakan,”Jika tiba waktu Zuhur, saya bersama orang-orang saya kan mengembalikan barang-barang tersebut kepada pemiliknya,” Jawapan itulsh ditanggapi oleh si pemuda, “Siapa yang menjaminmu hidup sampai selepas waktu Zuhur, wahai Amirul Mukminin?”
Pemuda itu bernama Abdul Maluk. Dia adalah putera Amirul Mukminin sendiri, Umar bin Abdul Aziz. Semoga Allah merahmati kedua-duanya

Sumber :  ISMA terengganu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: