Rahsia Anak Pintar Cerdas


Imej | Posted on by | Tinggalkan komen

Cara ajari anak Azam Puasa


Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Mengajarkan Anak Untuk Berpuasa Ramadhan


Mengajarkan Anak Berpuasa Ramadhan – Mengajarkan sesuatu yang baik kepada anak wajib hukumnya untuk dilakukan, apalagi pada zaman sekarang ini, orang tua harus benar-benar mempersiapkan tameng terbaik buat sang buah hati. Salah satu yang juga perlu dilakukan oleh orang tua adalah mengajarkan anak untuk berpuasa Ramadhan yang sebentar lagi akan kita jalani khususnya untuk umat Islam semua. Bagaimana cara mengajarkan anak untuk berpuasa? Apakah setiap anak diwajibkan untuk berpusa dan bagaimana hukum anak berpuasa di bulan Ramadhan?

Mengajarkan Anak Untuk Berpuasa Ramadhan

 

Mengajarkan Anak Untuk Berpuasa Ramadhan

Dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan yang sebentar lagi akan kita jalani ini, tidak semua anak diwajibkan melakukan ibadah puasa karena seseorang yang wajib melaksanakan ibada puasa di bulan Ramadhan adalah yang sudah memenuhi Syarat dan rukun puasa Ramadhan, jika tidak maka anak-anak yang menjalankan ibadah hanya sebatas belajar dalam mempersiapkan diri mereka jika waktunya telah tiba dan ini sangat baik dilakukan dan dianjurkan

Jadi untuk anak-anak yang belum dan tidak mempunyai kewajiban dalam berpuasa, alangkah baiknya jika orang tua untuk mengajarkan dan memberi motivasi kepada anak-anak agar ikut serta dalam menjalankan puasa, namun jangan sampai ada paksaan, biarkan mereka berpuasa semampu mereka karena anak-anak dalam tahap ini masih belajar

Dalam mengajarkan anak untuk berpusa Ramadhan ada banyak cara tang bisa dilakukan, namun dari semua cara yang ada yang terbaik adalah memberi contoh kepada anak-anak bagaimana sebelum melaksanakan puasa, saat melaksanakan puasa dan sesudah melaksanakna puasa. Dengan memberikan ketiga contoh tersebut maka anak-anak dengan sendirinya akan merasa ingin tahu kenapa orang tua melakukan puasa, kenapa saat berpuasa sepeti itu? Dan tentunya dalam mengajarkan atau memberi contoh kepada anak untuk berpuasa adalah sesuai dengan pedoman yang terkandung dalam Al-Qur’an

Berikut beberapa tips dalam mengajarkan anak untuk berpuasa Ramadhan:

  1. Berilah penjelasan kepada anak tentang apa itu Puasa, kapan dimulai, apa yang dilakukan, apa yang tidak boleh dilakukan, bagaimana hukum puasa, apakah anak-anak perlu puasa, kapan anak berpuasa, dan sebagainya. Namun dalam memberikan penjelasan tidak boleh langsung memberikan penjelasan secara lengkap dan banyak. Beri penjelasan dengan menggunakan bahasa anak-anak
  2. Berilah motivasi kepada anak untuk berpuasa sesuai dengan kemampuan dan usia mereka
  3. Berilah pujian kepada anak jika dia telah berpuasa, meskipun puasanya tidak penuh
  4. Ajaklah anak-anak saat berbuka puasa meskipun anak-anak tidak dalam keadaan puasa dan ajaklah anak saat sahur tiba. Saat sahur ini bisa merupakan waktu yang tepat kenapa pada waktu itu? Berilah penjelasan kalau bapak dan ibu akan menjalankan ibadah puasa
  5. Ajarkan ana berdo’a ketika sahur dan berbuka puasa
  6. Ajaklah anak untuk sholat Tarawih. Dan berilah penjelasan tentangnya
  7. Ajarkan mereka untuk bershodaqoh. Dan berilah penjelasan tentangnya
  8. Ajaklah anak untuk mengaji atau tadarus bersama, baik di musholla atau di rumah. Mengajak anak tadarus sama halnya dengan mengajarkan anak mengaji
  9. Berilah contoh yang baik kepada anak saat berbicara atau berperilaku yang baik selama puasa Ramadhan

Itulah beberapa tips dalam mengajarkan anak untuk berpuasa Ramadhan yaitu dengan melakukan tindakan yang baik, mengajarkan perilaku yang baik dan memberi pengetahuan dalam menjalankan ibadah puasa Ramadhan yang tidak hanya sekedar menahan lapar dan haus semata

 

Rujukan :  http://www.tipsanakcerdas.com

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

POWER PARENTING


Picture

Jika berminat untuk hadir sila klik link berikut :

http://www.tengkuasmadi.com/borangdaftarpowerparenting.html

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Anak mengamuk. Sila jadi cerdik dan kawal diri sendiri.


sumber : https://rubyatika.wordpress.com/2015/12/19/anak-mengamuk-sila-jadi-cerdik-dan-kawal-diri-sendiri/

Anak mengamuk.

Ibu pun mengamuk.

Anak baling barang.

Ibu pukul tangan anak.

Anak tendang kerusi.

Ibu pukul kaki anak.

Anak guling atas lantai jerit-jerit.

Ibu jerkah anak dan jerit sampai jiran rumah hujung pun boleh dengar.

Ok. Anak tu umurnya 3 tahun. Ibu pula umurnya 30 tahun. Ibu boleh cerdik sikit tak? Boleh tak bergaya seperti orang umur 30an?

Komunikasi.

Fahami apa punca anak mengamuk. Mesti ada punca. Tak tau? Teka.

Komunikasi.

Guna soalan mudah yang hanya perlu jawapan ya/tidak @ angguk/geleng.
“Ilman marah umi?”
“Ilman tak nak air ni?”
“Ilman tak nak balik?”
“Ilman nak umi tidur kat ilman?”

Komunikasi dan pertimbangan.

Kalau dah faham apa masalah anak, ibubapa mesti pertimbangkan sama ada anda kena bertegas atau anda boleh terima kehendak anak.

Komunikasi.

Guna ayat pendek dan jelas. Jangan guna perkataan umum seperti,
“Boleh ke Ilman buat macam tu?”
Sepatutnya, “Boleh baling buku tak?”

image

* Yg baju merah tu namanya Ilman.

Elakkan tanya soalan “kenapa?” masa soal-jawab dengan budak 3 tahun.
“Kenapa Ilman baling buku?”
– bayangkan budak 3 tahun yang dalam keadaan marah nak menjawab “sebab ilman marah abi sebab abi kacau air milo tu sebab ilman sebenarnya nak kacau sendiri sebab ilman suka kacau sendiri pakai sudu.”
Realitinya….kemahiran bahasa ini belum lagi untuk anak 3 tahun.
Maka….jangan tanya ‘kenapa?’ Buang masa, tenaga dan menambah kemarahan ibubapa saja.

Jangan takut dengan anak sendiri.

Selepas buat pertimbangan, kalau keputusan anda memerlukan ketegasan, maka sila bertegas. Anak yang terus mengamuk sakan apabila ibubapa telah bertegas menandakan bahawa ibubapa selalu ikutkan kehendak anak.

Anak menunjukkan rasa tak puas hati tu adalah biasa. Tapi anak yang berterusan mengamuk, baling, gigit, tendang dan menjerit-jerit dengan keputusan ibubapa – itu adalah luar biasa. Muhasabah semula parenting style anda.
Adakah ibubapa selalu ikutkan sangat kehendak anak?
Adakah ibubapa selalu takut apabila anak mengamuk?
Adakah ibubapa konsisten setiap kali berhadapan dengan situasi amuk?

Bertegas

* Tinggalkan anak sendirian. Elakkan melihat perangai dia.
* Tanamkan dalam hati, “nanti dia bosan dan letih, diamlah tu.”
* Kalau anda jenis ‘cepat tangan’, cepat kurung diri sendiri dalam bilik mandi dan basuh muka @ ambil wudhuk.
* Kalau anda jenis ‘hati kering’, pergi buat benda lain dan berseronok. Sebolehnya biar dia nampak anda dalam keadaan seronok. (Makan ais krim @ buah kegemaran @ keluarkan mainan lama yang dah lama tak nampak)
* Biarkan hingga akhirnya anak yang datang menyerah kalah.

Komunikasi.

Mesti ada saling memahami dan sesi bermaafan antara ibubapa dan anak.
“Minta maaf dulu dengan umi.”
“Umi pun minta maaf sebab tadi umi tinggi suara kat Ilman.”

Penerapan agama.

Mana-mana agama pun menekankan kebaikan sikap mentaati ibubapa. Bagi yang muslim, selalu terangkan kepada anak konsep-konsep berikut:
– anak soleh
– sabar
– syukur
– syaitan yang membisik
– selawat dan istighfar apabila marah
Penerangan ini bukan semasa situasi mengamuk. Nanti jadi bebelan semata-mata. Ia mesti diterangkan semasa dalam keadaan biasa-biasa seperti waktu dalam kereta, waktu makan atau sebelum tidur.

image

* siapa rajin bacakan buku kepada anak-anak? Sila senyum dan ucap tahniah kepada diri sendiri.

Tapi yang istighfar tu, memang saya dan suami suruh anak ikut sebut ‘Astaghfirullah hal azim’ lepas anak sedikit bertenang. Walaupun Ilman masih pelat 3 tahun, tapi suruhkan saja dia ikut sebut. Yang penting dia usaha nak sebut.

Setiap anak lain ragamnya. Sebagai anak kedua, saya agak memahami perangai anak kedua saya ni. Yang penting ialah bagaimana kelakuan kita selaku ibubapa pada saat situasi tu berlaku? Apa tindakan kita? Apa keputusan kita?

Tiada siapa yang sempurna. Kita cuma boleh usaha untuk perbaiki diri dan cuba lagi lain kali supaya kita menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Ini kisah orang yang anaknya tiada masalah bertutur. Bayangkan betapa berat dugaan bagi ibubapa yang anaknya tak boleh bertutur. Hanya tahu jerit, baling, tendang, berguling dan gigit orang lain.

Kalau dah 2 tahun masih tak bercakap, bawalah anak berjumpa speech therapist berhampiran.

Saya menganjurkan bengkel terapi pertuturan di :
1) Kuantan pada 24/12/15, khamis
2) Setapak pada 26/12/16, Sabtu

Ruby Speech Therapy
Sms @ whatsapp 0133109703

Posted in Uncategorized | Tinggalkan komen

Petua Layan Anak


Posted in AnakkuSolehTV | Tinggalkan komen

Teknik Rasulullah SAW mendidik anak-anak


Assalamualaikum

Maaf agak lama tidak berkongsi di sini.

Admin AnakkuSoleh.Wordpress.COM

TIPS ANAKKU

Posted in Kongsi Tips | Tagged , | 1 Komen