Petua Layan Anak


Teknik Rasulullah SAW mendidik anak-anak


Assalamualaikum

Maaf agak lama tidak berkongsi di sini.

Admin AnakkuSoleh.Wordpress.COM

TIPS ANAKKU

Marahkan Anak


Nasihat bagi yang suka marah-marah

Bagi mereka yang suka marah-marah kat anak sendiri kerana sayang dan untuk mendidik….

1. Kita adalah orang matang, anak kita masih tak matang, mengapa yang matang perlu marah pada yang tak matang?

2. Kita orang besar, mereka orang kecil, mengapakah orang yang besar perlu marah pada orang yang kecil?

3. Kita adalah orang yang berpengalaman, anak-anak tidak pernah lagi melihat dunia… mengapakah harus kita harapkan anak-anak kita faham dan selari dengan pandangan kita…

Pernahkah terfikir mengapa dua orang marah perlu berjerit antara satu sama lain walaupun duduk bersebelah?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang yang saling menyayangi lebih suka membisik antara satu sama lain walaupun duduk berjauhan, atau di telefon?

Apabila kita marah, dua hati adalah berjauhan, oleh itu, mereka memerlukan suara/nada yang kuat untuk berhubung. Masalahnya, makin dijerit, makin berjauhan.

Teruskan membaca kiriman ini

Taubat nasuha ibubapa.


Assalamualaikum semua.

Alhamdulillah hari ini dapat menulis untuk blog anakku soleh. Sudah tentu yang singgah di blog ini adalah ibubapa yang ingin memastikan anak-anaknya soleh dan solehah.

Hari ini saya ingin berkongsi tips anak soleh. In sha Allah cuba kita amalkan sama-sama iaitu taubat nasuha.

Sudah tentu sebagai ibubapa kita mempunyai pelbagai kesalahan dan khilaf terhadap Allah, RasulNya, ibubapa kita sendiri, anak-anak, kawan-kawan, jiran tetangga dan sebagainya. Kesalahan itu adakalanya memerlukan taubat nasuha untuk memastikan kesan dosa itu tidak memporak perandakan keluarga kita.

Dosa ibarat bau busuk yang hanya merimaskan dan menjengkelkan. Amankah anak-anak kita hidup dengan kesan-kesan dosa kita yang kita tidak minta ampun dan taubat yang bersungguh-sungguh?

Mengajak Anak Berfikir 2013


“Saif dan Naurah sudah dapat keputusan peperiksaan?” saya bertanya.

“Ada yang sudah, ada yang belum” jawab Saif.

“Naurah dapat 90 markah untuk Bahasa Arab” jawab Naurah pula.

“Yop dapat 91!” Saif menyampuk dari belakang.

Naurah menoleh dan memberi muka sengetnya kepada Saif.

“Alhamdulillah” saya bertahmid sambil membelok stering kereta masuk ke lebuhraya untuk menghantar mereka ke sekolah.

 

PELUANG YANG ADA

Saya sudah menempuh empat hari yang sangat penuh.

Malah kelmarin saya tidur selewat jam 4 pagi dan kemudian segera memandu ke UIAM untuk program bersama kakitangannya. Berceramah selama 6 jam sehingga jam 5 petang, kemudian satu lagi sesi ceramah dua jam hingga pukul 10:30 malam, saya hanya tiba di rumah pada jam 12:45 tengah malam, selepas setengah jam tertidur di stesyen minyak. Keletihan.

Pagi ini badan terasa sungguh letih.

Pembantu saya menawarkan bantuan untuk menghantarkan anak-anak saya ke sekolah. Namun saya menolak. Saya perlu gagahkan diri untuk menghantar mereka ke sekolah kerana mahu mengambil peluang berbual selama setengah jam, sebelum sebentar lagi saya terbang ke Labuan, berprogram sehingga Khamis.

Teruskan membaca kiriman ini

Klinik Keluarga Membina Fitrah Anak


Didiklah anak-anak perempuan kita untuk menjadi..


Didiklah anak-anak perempuan kita untuk menjadi:
1. Dai’eyah (داعية)
Berusaha untuk menghidupkan usaha dakwah Nabi saw, dengan tujuan untuk memperbaiki diri kepada iman yang sahih, dan amal yang mengikut sunnah Rasulullah saw. Dan dalam masa yg sama, menggalakkan suami & mahramnya utk memperbaiki diri mereka juga dgn membuat pengorbanan diri, harta dan masanya, untuk berjumpa dgn umat di serata alam.
2. A’limah (عالمة)
Fasih dalam ilmu pengetahuan agama, mengetahui selok belok ilmu masaiel (hukum ahkam agama) dan fadhaiel (kelebihan amalan agama), dan berusaha untuk menghidupkan majlis taa’lim di dalam rumahtangganya dan untuk wanita & anak-anak di kawasan kejiranannya.
3. A’bidah (عابدة)
Melapangkan masa hariannya, untuk beribadah kepada Allah dengan mengamalkan zikir-zikir, doa-doa, dan memperbanyakkan bacaan Al Quran. Dan yang paling penting, dia menjaga solatnya supaya ditunaikan di awal waktu, memperbanyakkan solat sunat (terutama tahajud) dan menggalakkan mahramnya untuk solat berjemaah di masjid.
4. Khodimah (خادمة)
Mahir dan suka berkhidmat untuk suami, anak-anak, ibubapa, keluarga dan masyarakat. Pandai memasak, menjahit, mengemas rumah, mengurus anak-anak dll. Sifat ini akan mendekatkan seseorang dengan Allah serta menjadikan anak kita lebih tawaddhu’ dan taat.
5. Murobbiyah (مربية)
Menjadi pendidik buat anak-anaknya, kerana sekolah yang pertama buat anak-anak ialah ibunya. Mendidik anak-anak nya dengan cara sunnah, dan menjadikan Rasulullah saw & sahabat-sahabat r.ahum sebagai idola kejayaan mereka. Kerana matlamat kejayaan yg dikehendaki olehnya adalah matlamat kejayaan di sisi Allah iaitu, taat perintah Allah mengikut cara yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw
InsyaAllah, semoga Allah swt kurniakan kepada kita taufiq dan hidayah untuk mengamalkannya dan menyampaikan pada orang lain. Aamin.

Rujukan : http://anakkusoleh.com/

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 75 other followers