Krisis Pendidikan Seks Dalam Budaya Kelucahan Jantina


Krisis Pendidikan Seks Dalam Budaya Kelucahan Jantina

July 29th, 2008 | by Abu Saif | 2,690 views | Print Print | Email Email |


Saiful Islam dan Beyza, semasa di Istanbul

“Sebelum Abi dengan Ummi kahwin, Yop ada dekat mana?”, anak sulung saya bertanya. Usianya baru enam tahun.

“Sudah besar, anak aku rupanya”, hati saya terdetik. Sentiasa melihat anak-anak dengan wajah mereka tatkala di dukungan, terlupa yang mereka sudah meniti usia dewasa.

“Sebelum Abi dengan Ummi kahwin, Yop duduk di tempat lain. Tempat tu Allah sahaja yang tahu”, saya cuba memberitahu. Entah ya entahkan tidak, saya mencuba.

“Macam mana Yop boleh ada dalam perut Ummi?”, tanya si anak lagi.

Err, saya tergamam.

“Abi kan kahwin dengan Ummi. Sebab itulah Yop ada dalam perut Ummi”, saya menjawab (tapi tidak menjawab).

Anak saya mengangguk-angguk.

Mujur!

Soalan-soalan seperti ini sudah muncul semenjak usia lima atau enam tahun lagi. Malah pada usia sebegitu, ada kemungkinan anak-anak sudah mula berkesperimentasi. Mereka sudah sedar akan persamaan dan perbezaan fizikal antara adik beradik berlainan jantina, malah perbezaan fizikal kanak-kanak dan orang dewasa.

Teruskan membaca kiriman ini

Hak Kanak-Kanak dalam Islam


TIPS MENJANA PENDAPATAN MELALUI BLOG DI HTTP://USAHAWANKREATIF.BLOGSPOT.COM

TIPS MENJADI USAHAWAN DI HTTP://USAHAWANISLAM.BLOGSPOT.COM

 
   

Oleh
Mohd Rumaizuddin Ghazali
Timbalan Presiden ABIM

Islam sangat memandang berat soal pendidikan kanak-kanak dan memberi
hak-hak yang sepatutnya kepada mereka. Islam telah menggariskan
panduan yang tertentu serta cara dalam mendidik anak-anak sejak ia di
dalam kandungan ibunya lagi malahan lebih awal daripada itu.Islam
menggalakkan umatnya apabila memilih suami atau isteri hendaklah
seorang yang mempunyai keperibadian yang mulia.Anak merupakan nikmat
yang dikurniakan oleh Allah dan merupakan perhiasan dalam kehidupan
manusia. Orang yang telah diberi nikmat ini sudah tentu memelihara dan
mendidik dengan pendidikan Islam sebagai mensyukuri nikmat tersebut.

Teruskan membaca kiriman ini

Panduan MenTarbiyah Anak Kecil


IKLAN

TIPS DAPAT DUIT DENGAN BLOG DI HTTP://USAHAWANKREATIF.BLOGSPOT.COM

TIPS MENJADI USAHAWAN DI HTTP://USAHAWANISLAM.BLOGSPOT.COM

Anak ialah merupakan salah satu di antara anugerah Allah swt kepada hamba-hamba-Nya serta menjadi salah satu punca rezeki dan mendatangkan kenikmatan serta kegembiraan kepada manusia.زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ


Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” (Ali-Imran : 14)
Anak merupakan harta yang sangat berharga serta turut menjadi bekalan di dunia dan di akhirat apabila anak yang soleh dapat medoakan ibubapanya dan memberikan pertolongan kepada mereka di saat-saat memerlukan.

 

 

Oleh kerana itu untuk melahirkan tabiat manusia yang baik, maka perlu bagi setiap muslim memperhatikan bagaimanakah mereka mendidik anak-anak serta melihat dan mengawasi tumbesaran anak-anak mereka agar selari dan selaras dengan kehendak Islam.


USIA DAN PERILAKU BAYI SERTA NILAI KEBAIKAN YANG HARUS DITANAMKAN

Pada usia 1 bulan biasanya bayi berkelakuan:
1. Menghisap,tidur dan mendengarkan suara.
2. Memandangi wajah.
3. Di dukung dan dibuai.

Oleh kerana itu berikan anak anda :

1.Tempat tidur yang lembut dan nyaman.
2.Respon yang hangat dan penuh kasih sayang terhadap tangisannya.
3.Pelukan dan buaian dan disertai dengan kata-kata yang lembut.

Pada usia 2 bulan biasanya bayi suka:

1.Mendengarkan suara-suara.
2.Memandangi tangannya.
3.Mengangkat kepala dan mengikuti objek yang bergerak dengan pandangannya.
4.Terseyum dan diberi senyuman.

Oleh itu berikan pada anak anda:

1.Mainan yang lembut untuk dipegang dan digenggam.
2. Beri kesempatan padanya untuk mengangkat kepala dengan cara meletakkan dalam
posisi telungkup.
3.Selalu berbicara dan tersenyum kepadanya.
4.Perdegarkan pada anak bacaan ayat-ayat suci Al-quran.
5.Jangan memperdengarkan ucapan-ucapan yang buruk atau “lahwun”.
6.Ajarilah dengan ucapan-ucapan yang mulia.

Pada usia 3 bulan biasanya bayi suka:

1.Memandangi dan melambaikan tangannya.
2.Memasukkan benda-benda ke dalam mulutnya.
3.Mendengarkan suara sendiri.

Oleh kerana itu, berikan pada bayi anda:

1.Mainan-mainan yang berwarna cerah dan selamat (tidak berbucu dan tidak
mengandungi bahan kimia beracun/yang berbahaya).
2.Mainan-mainan yang berbunyi,usahakan bunyi yang boleh mendidik.
3.Gantungkan berbagai benda disekitar tempat tidurnya juga merupakan usaha untuk
mendidik anak,misalnya huruf-huruf al-quran dan rumi dan lain-lain.
4.Beri kesempatan untuk menikmati pemandangan diluar rumah dengan membawa
ke luar rumah.
5.Perdengarkan alunan ayat-ayat suci al-quran.

Pada usia 4 bulan bayi suka:

1.Mengangkat tubuhnya dengan kedua lengannya dalam posisi telungkup.
2.Mengangkat kakinya ke arah wajahnya dan membuka gerakan-gerakan menendang.
3.Menggigit benda-benda yang dapat di masukkan ke dalam mulutnya.
4.Memukul-mukul air dengan tangan dan kakinya ketika dimandikan.

Oleh kerana itu,berikan anak anda:

1.Lebih kerap keluar rumah.
2.Gantung mainan yang dapat diraihnya.
3.Kenalkan dengan benda-benda baru yang ada disekitar rumah.
4.Tonjolkan rasa kasih sayang dihadapan bayi.
5.Perdengarkan alunan ayat-ayat suci al-quran.
6.Hilangkan semua perkataan kotor.
7.Tampakkan wajah ceria kepada bayi anda.

Pada usia 5 bulan,bayi suka:

1.Meraba,menggoncang-goncang dan memukul-mukul sesuatu.
2.Berguling.
3.Duduk dengan bantuan.
4.Berbaring telungkup,kepala dan dada diangkat dan berusaha melihat sekeliling.
5.Menggigit sesuatu yang ada di mulutnya.

Oleh kerana itu berikan anak anda:

1.Sebuah mainan untuk ditendang-tendang.
2.Bunyi-bunyian untuk dimainkan.
3.Alunan ayat-ayat suci al-Quran dan kata-kata yang mulia.
4.Senyum dan kasih sayang ketika mendekatinya.
5.Suara-suara menarik yang boleh didengar,contohnya memakaikan kasut yang
berbunyi dan lain-lain yang sesuai.

Pada usia 6 bulan, bayi suka :

1.Berguling.
2.Memasukkan sesuatu kedalam mulutnya.
3.Tersenyum pada wajah-wajah yang dikenalinya.
4.Menjatuhkan,membuang atau memukul-mukul sesuatu yang dipegangnya.

Oleh kerana itu beri bayi anda:

1.Sebuah bola untuk digulingkan dan digenggam.
2.Berikan senyuman dan kasih sayang saat mendekatinya.
3.Berikan mainan dari plastik yang tidak membahayakan.
4.Suara anda,saat ini anak sudah mula mengenal dan membezakan suara,maka
berkatalah yang bearti.
5.Dengarkan alunan ayat-ayat suci Al-Quran.

Pada usia 7 bulan anak suka :

1.Duduk tanpa bantuan.
2.Mengunakan jari-jari dan ibu jari bersama-sama untuk sebuah tujuan,seperti
mengambil mainan.
3.Benda-benda yang mengeluarkan suara,seperti senduk alat rumah tangga.
4.Mengigit dengan gigi pertamanya.
5.Mendengar suara-suara.

Oleh kerana itu berikan kepada anak anda:

1.Mainan ditempat mandinya.
2.Lantunan ayat-ayat suci al-quran.
3.Kenalkan lafaz-lafaz tauhid.
4.Bermain renjis-renjis ketika sedang mandi atau memasukkan sesuatu dalam air.
5.Beri permainan yang berbunyi.

Pada usia 8 bulan,bayi suka :

1.Berputar.
2.Melihat ke arah mainan yang dijatuhkannya.
3.Memindahkan mainan dari satu tangan ke tangan lainnya.

Oleh kerana itu berikan anak anda:

1.Mainan yang boleh dipukul-pukulkan bersama.
2.Mainan-mainan plastik.
3.Diperlihatkan dirinya melalui cermin.
4.Rasa senang dan kasih dihadapan anak.
5.Perdengarkan kepadanya ayat-ayat suci al-quran.
6.Penampilan rapi dan bersih didepan anak.

Pada usia 9 bulan bayi suka:

1.Menarik atau mengangkat badannya sendiri.
2.Merangkak dilantai.
3.Melakukan permainan yang saling berangkaian.
4.Memandangi dirinya dikaca mempelajari berbagai peredaran bentuk dan permukaan
objek-objek.

Oleh kerana itu berikan anak anda:

1.Beri kesempatan untuk makan sendiri,tentunya mula ditanamkan adab makan sesuai
dengan islam. Dimulakan dengan Bismillah dan disudahi dengan Alhamdulillah.
2.Pujian dan dorongan anda untuk kemampuan-kemampuannya yang ditunjukkan.
3.memperkenalkan bahawasanya tiada yang berdaya dan berupaya kecuali dari Allah.
pasti ini sifatnya menghafal.
4.Mainan-mainan yang aman.

Pada usia 10 bulan,bayi suka:

1.Memasukkan jari-jari kelubang terbuka.
2.Bemain tepuk silang.
3.Menarik tubuhnya ke posisi berdiri.
4.Menjelajah lingkungan fiziknya.

Oleh kerana itu berikan anak anda:

1.mainan yang boleh bergerak-gerak.
2.Beri buku khusus untuknya.
3.Beberapa belon atau mainan kotak-kotak kosong.
4.Selang-selikan dalam permainan dengan alunan ayat al-quran.
5.Berpenampilan dihadapan anak dengan akhlak yang baik.

Pada usia 11 bulan anak suka:

1.Memegang dan mengamati mainan atau objek-objek dengan hati-hati.
2.Bermain bersama,tetapi belum dengan anak-anak lain.
3.Menunjukkan perhatian terhadap pengasuh utama,terutama orang tua.

Oleh kerana itu berikan pada anak anda:

1.Kasih sayang penuh dari kedua orang tua,lebih-lebih ibu.
2.Ajaklah berkomunikasi dengan penuh kasih sayang dalam waktu-waktu tertentu,
terutama mengenai dirinya dan benda-benda yang ada di sekitarnya.
3.Kesempatan untuk mengembangkan penguasaan kemampuan pergerakan baru,
merangkak berdiri dan berjalan.
4.Selang-selikan dalam permainan tersebut dengan mensyukuri ni’mat Allah dan
alunan ayat-ayat suci al-quran.

Pada usia 12 bulan anak suka:

1.Menguasai pergerakan baru.
2.Meletakkan tutup diatas tabung atau tempat,kemudian mengangkatnya kembali.
3.Mencuba naik pada permukaan-permukaan yang agak tinggi.

Oleh kerana itu berikan anak anda:

1.Pujian untuk pelbagai kebolehannya dan ucapan penghargaan kepadanya.
2.Kasih sayang namun menunjukkan sifat formal.
3.Memberi permainan yang boleh ditarik.
4.Selang-selikan dalam permainan anak dengan alunan ayat al-quran.
5.Tanamkan sedikit demi sedikit ketauhidan sesuai dengan kemampuannya

 

akan bersambung insyaAllah….

Labels: Dakwah

 

Pendidikan Seks Untuk Anak


IKLAN

BUAT DUIT DENGAN BLOG DI HTTP://USAHAWANKREATIF.BLOGSPOT.COM

BARANG MURAH DI HTTP://USAHAWANISLAM.BLOGSPOT.COM

 

Oleh: Zulia Ilmawati Psikolog, Pemerhati Masalah Anak dan Remaja

Perdebatan tentang perlu-tidaknya pendidikan seks diberikan kepada anak bermula dari keprihatinan terhadap pergaulan remaja saat ini. Para pemerhati masalah remaja berpendapat, seks bebas yang sekarang ini menggejala salah satunya disebabkan karena pengetahuan remaja tentang seksualitas masih sangat rendah.

Karena itu, diperlukan upaya-upaya untuk memasyarakatkan pendidikan seks kepada remaja. Program-program pendidikan seks pun mulai digulirkan, bahkan ada yang berpendapat bahwa pendidikan seks seharusnya diberikan sedini mungkin. Jika perlu, di bangku prasekolah pun ada kurikulum yang membahas khusus tentang pendidikan seks. Benarkah sepenting itu pendidikan seks bagi anak? Bagaimana Islam memandang persoalan ini? Apa itu Pendidikan Seks?

Ada banyak pengertian tentang apa itu pendidikan seks, bergantung pada sudut pandang yang dipakai. Menurut Dr. Abdullah Nashih Ulwan, pendidikan seks adalah upaya pengajaran, penyadaran, dan penerangan tentang masalah-masalah seksual yang diberikan kepada anak sejak ia mengerti masalah-masalah yang berkenaan dengan seks, naluri, dan perkawinan. Dengan begitu, jika anak telah dewasa, ia akan dapat mengetahui masalah-masalah yang diharamkan dan dihalalkan; bahkan mampu menerapkan perilaku islami dan tidak akan memenuhi naluri seksualnya dengan cara-cara yang tidak islami.

Pendidikan seks di dalam Islam merupakan bagian integral dari pendidikan akidah, akhlak, dan ibadah. Terlepasnya pendidikan seks dengan ketiga unsur itu akan menyebabkan ketidakjelasan arah dari pendidikan seks itu sendiri, bahkan mungkin akan menimbulkan kesesatan dan penyimpangan dari tujuan asal manusia melakukan kegiatan seksual dalam rangka pengabdian kepada Allah. Oleh karena itu, pelaksanaan pendidikan seks tidak boleh menyimpang dari tuntutan syariat Islam.

Siapa yang Bertanggung Jawab?

Orangtua manapun tentu selalu menginginkan anaknya menjadi anak yang baik. Anak adalah generasi yang diciptakan untuk kehidupan masa depan. Sepantasnyalah orangtua memberikan bekal berupa pendidikan yang menyeluruh, termasuk pendidikan seks. Orangtua dituntut memiliki kepekaan, keterampilan, dan pemahaman agar mampu memberi informasi dalam porsi tertentu, yang justru tidak membuat anak semakin bingung atau penasaran. Orangtua adalah pihak yang paling bertanggung jawab terhadap anak dalam masalah pendidikan, termasuk pendidikan seks. Jadi, dalam hal ini, sesungguhnya tidak mutlak diperlukan adanya kurikulum khusus tentang pendidikan seks di sekolah-sekolah.

Pokok-Pokok Pendidikan Seks Perspektif Islam

Di antara pokok-pokok pendidikan seks yang bersifat praktis, yang perlu diterapkan dan diajarkan kepada anak adalah:

1. Menanamkan rasa malu pada anak.

Rasa malu harus ditanamkan kepada anak sejak dini. Jangan biasakan anak-anak, walau masih kecil, bertelanjang di depan orang lain; misalnya ketika keluar kamar mandi, berganti pakaian, dan sebagainya. Membiasakan anak perempuan sejak kecil berbusana Muslimah menutup aurat juga penting untuk menanamkan rasa malu sekaligus mengajari anak tentang auratnya.

2. Menanamkan jiwa maskulinitas pada anak laki-laki dan jiwa feminitas pada anak perempuan.

Secara fisik maupun psikis, laki-laki dan perempuan mempunyai perbedaan mendasar. Perbedaan tersebut telah diciptakan sedemikian rupa oleh Allah. Adanya perbedaan ini bukan untuk saling merendahkan, namun semata-mata karena fungsi yang berbeda yang kelak akan diperankannya. Mengingat perbedaan tersebut, Islam telah memberikan tuntunan agar masing-masing fitrah yang telah ada tetap terjaga. Islam menghendaki agar laki-laki memiliki kepribadian maskulin, dan perempuan memiliki kepribadian feminin. Islam tidak menghendaki wanita menyerupai laki-laki, begitu juga sebaliknya. Untuk itu, harus dibiasakan dari kecil anak-anak berpakaian sesuai dengan jenis kelaminnya. Mereka juga harus diperlakukan sesuai dengan jenis kelaminnya. Ibnu Abbas ra. berkata:

Rasulullah saw. melaknat laki-laki yang berlagak wanita dan wanita yang berlagak meniru laki-laki. (HR al-Bukhari).

3. Memisahkan tempat tidur mereka.

Usia antara 7-10 tahun merupakan usia saat anak mengalami perkembangan yang pesat. Anak mulai melakukan eksplorasi ke dunia luar. Anak tidak hanya berpikir tentang dirinya, tetapi juga mengenai sesuatu yang ada di luar dirinya. Pemisahan tempat tidur merupakan upaya untuk menanamkan kesadaran pada anak tentang eksistensi dirinya. Jika pemisahan tempat tidur tersebut terjadi antara dirinya dan orangtuanya, setidaknya anak telah dilatih untuk berani mandiri. Anak juga dicoba untuk belajar melepaskan perilaku lekatnya (attachment behavior) dengan orangtuanya. Jika pemisahan tempat tidur dilakukan terhadap anak dengan saudaranya yang berbeda jenis kelamin, secara langsung ia telah ditumbuhkan kesadarannya tentang eksistensi perbedaan jenis kelamin.

4. Mengenalkan waktu berkunjung (meminta izin dalam 3 waktu).

Tiga ketentuan waktu yang tidak diperbolehkan anak-anak untuk memasuki ruangan (kamar) orang dewasa kecuali meminta izin terlebih dulu adalah: sebelum shalat subuh, tengah hari, dan setelah shalat isya. Aturan ini ditetapkan mengingat di antara ketiga waktu tersebut merupakan waktu aurat, yakni waktu ketika badan atau aurat orang dewasa banyak terbuka (Lihat: QS al-Ahzab [33]: 13). Jika pendidikan semacam ini ditanamkan pada anak maka ia akan menjadi anak yang memiliki rasa sopan-santun dan etika yang luhur.

5. Mendidik menjaga kebersihan alat kelamin.

Mengajari anak untuk menjaga kebersihan alat kelamin selain agar bersih dan sehat sekaligus juga mengajari anak tentang najis. Anak juga harus dibiasakan untuk buang air pada tempatnya (toilet training). Dengan cara ini akan terbentuk pada diri anak sikap hati-hati, mandiri, mencintai kebersihan, mampu menguasai diri, disiplin, dan sikap moral yang memperhatikan tentang etika sopan santun dalam melakukan hajat.

6. Mengenalkan mahram-nya.

Tidak semua perempuan berhak dinikahi oleh seorang laki-laki. Siapa saja perempuan yang diharamkan dan yang dihalalkan telah ditentukan oleh syariat Islam. Ketentuan ini harus diberikan pada anak agar ditaati. Dengan memahami kedudukan perempuan yang menjadi mahram, diupayakan agar anak mampu menjaga pergaulan sehari-harinya dengan selain wanita yang bukan mahram-nya. Inilah salah satu bagian terpenting dikenalkannya kedudukan orang-orang yang haram dinikahi dalam pendidikan seks anak. Dengan demikian dapat diketahui dengan tegas bahwa Islam mengharamkan incest, yaitu pernikahan yang dilakukan antar saudara kandung atau mahram-nya. Siapa saja mahram tersebut, Allah Swt telah menjelaskannya dalam surat an-Nisa’ (4) ayat 22-23.

7. Mendidik anak agar selalu menjaga pandangan mata.

Telah menjadi fitrah bagi setiap manusia untuk tertarik dengan lawan jenisnya. Namun, jika fitrah tersebut dibiarkan bebas lepas tanpa kendali, justru hanya akan merusak kehidupan manusia itu sendiri. Begitu pula dengan mata yang dibiarkan melihat gambar-gambar atau film yang mengandung unsur pornografi. Karena itu, jauhkan anak-anak dari gambar, film, atau bacaan yang mengandung unsur pornografi dan pornoaksi.

8. Mendidik anak agar tidak melakukan ikhtilât.

Ikhtilât adalah bercampur-baurnya laki-laki dan perempuan bukan mahram tanpa adanya keperluan yang diboleh-kan oleh syariat Islam. Perbuatan semacam ini pada masa sekarang sudah dinggap biasa. Mereka bebas mengumbar pandangan, saling berdekatan dan bersentuhan; seolah tidak ada lagi batas yang ditentukan syariah guna mengatur interaksi di antara mereka. Ikhtilât dilarang karena interaksi semacam ini bisa menjadi mengantarkan pada perbuatan zina yang diharamkan Islam. Karena itu, jangan biasakan anak diajak ke tempat-tempat yang di dalamnya terjadi percampuran laki-laki dan perempuan secara bebas.

9. Mendidik anak agar tidak melakukan khalwat.

Dinamakan khalwat jika seorang laki-laki dan wanita bukan mahram-nya berada di suatu tempat, hanya berdua saja. Biasanya mereka memilih tempat yang tersembunyi, yang tidak bisa dilihat oleh orang lain. Sebagaimana ikhtilât, khalwat pun merupakan perantara bagi terjadinya perbuatan zina. Anak-anak sejak kecil harus diajari untuk menghindari perbuatan semacam ini. jika bermain, bermainlah dengan sesama jenis. Jika dengan yang berlainan jenis, harus diingatkan untuk tidak ber-khalwat.

10. Mendidik etika berhias.

Berhias, jika tidak diatur secara islami, akan menjerumuskan seseorang pada perbuatan dosa. Berhias berarti usaha untuk memperindah atau mempercantik diri agar bisa berpenampilan menawan. Tujuan pendidikan seks dalam kaitannya dengan etika berhias adalah agar berhias tidak untuk perbuatan maksiat.

11. Ihtilâm dan haid.

Ihtilâm adalah tanda anak laki-laki sudah mulai memasuki usia balig. Adapun haid dialami oleh anak perempuan. Mengenalkan anak tentang ihtilâm dan haid tidak hanya sekadar untuk bisa memahami anak dari pendekatan fisiologis dan psikologis semata. Jika terjadi ihtilâm dan haid, Islam telah mengatur beberapa ketentuan yang berkaitan dengan masalah tersebut, antara lain kewajiban untuk melakukan mandi. Yang paling penting, harus ditekankan bahwa kini mereka telah menjadi Muslim dan Muslimah dewasa yang wajib terikat pada semua ketentuan syariah. Artinya, mereka harus diarahkan menjadi manusia yang bertanggung jawab atas hidupnya sebagai hamba Allah yang taat.

Itulah beberapa hal yang harus diajarkan kepada anak berkaitan dengan pendidikan seks. Wallâhu a’lam bi ash-shawâb.

Ilmu Ikhtilat


FiQH SEMASA  

Oleh: Abdullah Zaik Abd Rahman  (Pengarah Pusat Penyelidikan llmu-Ilmu Islam ) 

PERGAULAN ANTARA LELAKI DAN WANITA “IKHTILAT”: APA SEMPADANNYA?  

Realiti hari ini menyaksikan manusia lelaki dan wanita telah bolos daripada pegangan agamanya sebagaimana bolosnya anak panah dari busarnya. Sifat, sikap, adab dan disiplin pergaulan jauh sekali daripada ajaran Islam. Dalam fenomena seperti ini perkataan ikhtilat “pergaulan antara lelaki dan wanita ajnabi” tentu sekali menjadi persoalan yang mengancam kesejahteraan masyarakat dan keutuhan agama.  

Oleh kerana itu ulama-ulama Islam satu masa dahulu secara tegas merrghukumkan masalah ikhtilat di sekolah, di pasar dan di mana-mana tempat adalah haram. Wanita lslam pula dididik agar mengutamakan rumah daripada pekerjaan. Oleh kerana itu isu wanita bekerja dan apatah lagi berpolitik adalah satu isu yang ditegah pada satu masa dahulu. Sejajar dengan Firman Allah yang bermaksud; Dan tetaplah di rumah-rumah kamu.  

Apakah ikhtilat itu haram?  

Teruskan membaca kiriman ini

RUMAHTANGGA DA’WAH DAN PEMBINAAN GENERASI PEWARIS


7 01 2008

RUMAHTANGGA DA’WAH DAN PEMBINAAN GENERASI PEWARIS

Dipetik daripada sebuah laman wb
Topic: 1. KONSEP RUMAHTANGGA

 family-dakwah.jpg

Pendahuluan.

Adalah satu hakikat yang telah kita sama sama fahami bahawa kita hidup di dalam suasana yang berlakunya pertembungan antara Islam dan jahiliyah. Pertembungan ini berlaku di setiap peringkat sama ada dari peringkat individu hinggalah keperingkat masyarakat dan negara. Setiap muslim yang merasai hakikat ini hendaklah menyedari bahawa dirinya perlu membuat persiapan yang rapi. Kegagalan di dalam pertarungan ini akan menjejaskan akhiratnya, dan juga keluarganya. Oleh yang demikian kita di tuntut untuk memahami amal Islami dan melaksanakannya dan juga menyediakan anggota anggota keluarga untuk sama sama mendukung tanggungjawab dakwah dan jihad ini.

Salah satu aspek dalam persiapan jihad ini ialah menyediakan rumahtangga dakwah. Asy Syahid Imam Hassan Al Banna telah meletakkan pembentukan rumahtangga muslim sebagai fasa ke dua dalam amal Islami. Kertas kerja ini cuba membincangkan persoalan rumahtangga dawah dan kedudukannya dalam pembentukan generasi anak anak kita yang mampu mewarisi dakwah Islam.

Apa Kata Islam Mengenai Pembinaan Rumahtangga.

Teruskan membaca kiriman ini

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 71 other followers